ANDA BERADA DI: Depan Berita Mbah Suluh KENAPA TANAH KITA (MBAH SULUH EDISI 5)

KENAPA TANAH KITA (MBAH SULUH EDISI 5)

E-mail Cetak PDF

Hari ini saya di mendapat tugas keliling kecamatan untuk memantau perkembangan pelaksanaan JITUT (Jaringan Irigasi Tingkat Usaha Tani) dan JUT (Jalan Usaha Tani) di beberapa kecamatan.  Bersama rekan-rekan lain kami berangkat dari kantor sekitar pukul 09.00 dengan Avansa putih milik salah satu rekan. Nyaman memang di mobil, tapi terasa terik ketika keluar dari kendaraan.  Langsung saya terbayang bapak ibu petani yang mungkin masih beraktifitas di lahannya. Semoga selalu di limpahi kasih sayang Allah SWT.  Dalam bulan puasa ini memang energy perlu di perhitungkan dalam jalani aktifitas ke lahan.  Saya berusaha berlindung dengan topi kerja yang mulai menampakkan warna yang tidak cerah lagi alias “Mbulak”.  Memang topi ini sering melindungiku dari panas yang terus meningkat seiring penambahan panas bumi akibat global warming.  Sangat mengerikan memang jika para ahli mengatakan kindisi seperti ini mulai terjadi dan akan terus terjadi.  Hal ini sangat memperkuat keimanan kita bahwa memang hari akhir pasti akan datang.  Semoga kita selalu di tuntun ke jalan kebenaran.

Setelah hampir satu jam, sampailah saya di salah satu lokasi yang di plot JITUT.  “Jalannya agak jauh mas”, penggarap berusaha mengingatkan dan mengajak saya dengan sepeda motor yang mulai using (Bukan using, tapi maaf, memang waktunya diganti) . Iya, terimakasih. Saya tak jalan saja nemani mas nya sambil Lihat karya petani kita dengan lebih jelas mas.  Akhirnya saya berjalan dalam terik matahari bersama 2 rekan yang lain.  Saya berfikir, jika saya sesaat ini merasakan panas bumi seperti ini. Betapa para petani hampir setiap hari merasakan hal serupa.  Mereka dengan sabar terus berupaya menyediakan pangan untuk masyarakat. Semoga Allah SWT selalui menyayangi. 

Hanya seragam dan topi mbulak yang melindungi kami dari terik matahari.  Sepatu baru yang ku pakaipun terlihat “mangkak” dengan debu.  Tapi terlihat tanaman jagung yang terus tumbuh dengan subur mengobati rasa galauku.  Semoga membawa berkah bagi petani kita.  Kondisi ini jauh lebih baik dari sebelumnya yang terjadi serangan Jamur Peronosclerospora sp.  Tampak disana beberapa petak  tanaman yang tumbuh kurang seragam.  Dalam hati saya, adakah hal lain yang kurang di sana.  Saya sempatkan turun ke lahan dan mengambil contoh tanah yang terlihat agak lain dari yang seharusnya. 

Untuk itu Mbah suluh kali ini ingin membahas salah satu dampak dari perlakuan yang menyebabkan terjadinya degradasi kesuburan lahan.  Karena hal ini juga mengingatkan saya dengan masalah kondisi tanah di daerah lain yang terjadi “asem-aseman”. Semoga bermanfaat.


KENAPA TANAH KITA

Pagi itu Mbah Suluh tidak enak badan jadi tidak beraktifitas di lahan seperti biasa.  Mbah Suluh menyempatkan keluar dengan sepeda “ontel” kesayangannya yang sudah tergolong antik dan jarang ditemui di masyarakat.  Gazelle punya.  Hanya batuk pilek, jadi Mbah suluh lebih mengandalkan jamu tradisional yang biasa ia dapatkan di depot jamu dekat rumah.  “Uhuk Uhuk Uhuk” sesekali meringiringi ayuhan kaki memutar kedua roda.  Setelah memperolah jamu yang diperlukan, Mbah Suluh hendak kembali pulang.  DEngan kresek hitam yang tergantung di stang sepeda, mbah Suluh berfikir, wah, ini kresek agak keras, semoga saja tidak jatuh.  Lumayan, jika ini kresek daur ulang berarti sampah plastic bisa di daur ulang dengan baik. Daripada terus menjadi pencemaran lingkungan akan lebih baik di daur ulang.  Ditengah jalan Mbah Suluh disapa oleh seseorang yang sedang membersihkan halaman dan menyapanya.  Beliau adalah pensiunan Guru SMA, adek kelas Mbah Suluh waktu di SD.

Pak Guru    :    Selamat pagi Kang….
Monggo mampir, luama gak ngobrol..

Mbah Suluh    :    Iya, “Uhuk uhuk” (Batuk Mbah Suluh yang mengiringi rem sepeda hingga berhenti)
Heheheheheee… Sudah tua beneran saya ini ya pak Guru..
Ini lhoo…. dari beli Jamu di toko jamu seberang jalan. (sesekali masih “uhuk uhuk”)
Tambah seger saja ini sampean.. gak seperti saya ini, sudah bau tanah.
Huwa ha ha ha.. (Ketawa Mbah Suluh sampai terlihat giginya yang mulai tanggal satu persatu)

Pak Guru    :    Alhamdulilah, masih di beri kesehatan Kang…
Mungkin masih diberi kesempatan untuk menimba ilmu dari Kang Suluh.

Waah… Kakang ku ini mulai aneh, aneh…
Sampean itu di doakan banyak orang agar panjang umur slalu, biar mereka bisa terus terima tetuah dari Jenengan Kang…
Ilmunya sudah dimanfaatkan orang banyak, dan memberi manfaat tak kira akan terus mengalir pahalane kelak Kang…

Mari mampir disini dulu.. (sambil menyiapkan duduk Mbah Suluh di depan halaman)
Lha sampean beli jamu, ada yang sakit?

Mbah Suluh    :    Ini lho saya agak batuk pilek… Hajing!!....
(Sambil meletakkan sepedanya di bawah teduhnya pohon mangga di tepi jalan, lumayan seger udaranya)
(Memang idealnya 1 pohon akan mencukupi kebutuhan Oksigen 2 orang.  Ini mengingatkan sudah seimbangkan tanaman yang kita tanam dengan kebutuhan O2 kita)

Pak Guru    :    Ooooo…
Kalau itu kecapekan… biasa itu Kang..
Iya, jamu sudah cukup mengatasi. Wah selain pinter, Kang Suluh juga bener-bener bijak.  Dengan Jamu local, berapa devisa kita yang terhemat untuk menekan pembelian obat-obatan kimia dari luar yo Kang.. hebat-hebat….
Lha jamu kok banyak Kang?

Mbah Suluh    :    Ini madu sama Habbatussauda (Jinten Hitam), sekalian tadi beli disana, kebetulan persediaan sudah habis. Uhuk-Uhuk…
(Maklum, Mbah suluh biasa minum madu dan Jinten Hitam untuk menjaga vitalitas)

Pak Guru    :    Ooo…begitu…
Lha itu dia Kang Suluh, Dopingnya kehabisan, pantes saja drop. Heheheheee….
Oya kang, apa kegiatannya sekarang. (Tanya Pak Guru sambil meletakkan sabit yang dari tadi di tangannya)

Mbah Suluh    :    Ya masih disawah seperti dulu. Hajing!!.... (Sambil sesekali batuk)
Lha anak-anak juga sudah pada menikah dan tinggal dirumah masing-masing. Sawah juga eman kalau musti di sewakan. Yaaaa…
itung-itung buat olahraga Nangkapi kepiting sawah.Hehehehe….
(Memang Mbah Suluh Sudah tua, tapi masih lincah dalam pekerjaan. Tertawapun terlihat keriput pipi dan lehernya)

Pak Guru    :    Wah, bisa saja Jenengan. manten baru nich ya ceritanya…
Hahahahahaaa….
Barokah Kang….
O iya lagi puasa Kang?

Mbah Suluh    :    Manten “kawak” (Lama). Hajing!!....Heheheheeee….
(Sambil menata duduk)
Alhamdulilah masih puasa. Wong Cuma batuk pilek kok, malu sama Tuhan kalo gak puasa. Wes di beri kesehatan lebih lama kok masih gak patuh. Heheheh…..

Pak Guru    :    Setelah pensiun, saya juga pengen menggeluti ke sawah kang…
Mbok saya diajari… (Ujar Pak Guru serius sambil menatap langit yang mulai terik)

Mbah Suluh    :    Wah, Pak Guru… Hajing!!....
lha wong saya saja juga masih perlu banyak belajar kok.
Kalau mau diskusi tukar pengalaman, saya dengan senang hati…
Semoga memberikan manfaat. Uhuk Uhuk….

Pak Guru    :    Memang gitu kang, Ilmu semakin dipelajari, makin merasa banyak yang belum kita ketahui.. Mbok Jangan merendah begitu to Kang… hehehhee….
Kalau saya Lihat, kok masih banyak masalah di bidang pertanian yo Kang…

Mbah Suluh    :    Iya, terutama masalah tanah kita yang terus mengalami degradasi kesuburan.. (Sambil menata cantolan jamu yang ada di setang sepeda ontel biar gak jatuh didepannya)

Pak Guru    :    Waduh, bahasa petani aja kayak gini… “Degradasi” Petani ne udah gak lugu lagi ini. Hahahahha….
Maksudnya gimana kang?

Mbah Suluh    :    Hahahahaa…. Kejeblosan. Lha kan saya ngomongnya sama pak guru, jadi yakin bisa diterima. Heehhhhh
Ya, logikanya saja…
Kita sudah banyak melakukan kesalahan tindakan dalam bertani.
Akhirnya perlu waktu juga merubah kebiasaan itu.

Pak Guru    :    Contohnya Kang? (Tatapan serius)

Mbah Suluh    :    Kalau Satu Hektar tanah ditanami Padi,
Asumsi dari Balai Penelitian, Limbahnya beratnya mencapai 2 x lipat dari hasilnya.
Jika Per Hektar asumsinya keluar hasil 7 ton,
Limbahnya berarti 14 Ton.

Kalau hasilnya di bawa pulang, limbahnya di bakar habislah sudah..
Jadi tiap musim, 21 Ton keluar dari perut bumi tanpa kita kembalikan..

Jika setahun, maka 63 Ton/ Ha material keluar dari perut bumi.
Dan itu sudah kita lakukan berapa tahun.
Betapa banyak yang telah kita kuras dari bumi.

Pak Guru    :    Wah wah wah.. Ngeri yo kang…. (Tambah mendelik, melotot)
Sebegitu parahkah kondisi tanah kita Kang?

Mbah Suluh    :    Iya.. emang gitu. (Uhuk Uhuk…)
Banyak permasalahan yang di timbulkan dari kondisi ini.
Misalnya,
Tanah sekarang ketika kemarau sangat panas, keras seperti batu. Jika dilihat terdapat warna putih seperti terdapat serbuk.

Beberapa ahli mengatakan ini yang dikatakan Montmorilonit.  Hajing!!.... (Bukan, karena alergi Montmorilonit lho….. emang Mbah Suluh lagi Pilek nich ceritanya)

Sifatnya, jika kena panas akan mengeraskan tanah, tapi jika kena air, dia bisa mengembang dan mengerut, sehingga tanah licin, tidak bisa menyerap air secara sempurna.
Jadi ketika musim kemarau akan kekeringan, musim hujan berpotensi banjir.

Pak Guru    :    Begitu ya Kang.. (Dlahom)

Mbah Suluh    :    Iya, sepertinya gitu…. (Garuk-Garuk lengan, kok mrintis yaa..)
Belum lagi serangan Hama penyakit.
Ketika tanah tidak sehat secara Fisik, Kimia dan Biologis, maka keseimbangan ekosistem tidak akan terjadi.  Akibatnya serangga/ hewan lain yang dominan akan berubah menjadi hama karena populasinya yang sangat banyak.

Pak Guru    :    Emmmm…. (Manggut-manggut, serius banget)

Mbah Suluh    :    Belum, sumber air yang semakin sulit di peroleh. Hajing!!.... (Pilek-pilek !! ceritanya)
Petani sekarang terkadang ketika punya sumur bor dan pompa air sendiri pun akan bergantian mengairi. Karena memang sumbernya terbatas di dalam tanah.

Pak Guru    :    Terus bagaimana Kang? (Penasaran, kedip-kedip)

Mbah Suluh    :    Ya, harus kembalikan kesuburan lahan. Uhuk Uhuk…
Dengan cara berbasis pertanian organik.
Insya Allah semua akan bisa di minimalisir.

Pak Guru    :    Begitu Ya Kang.. (Sambil menata duduknya, tampang serius bangaet nich, ngikuti petuah Mbah Suluh)

Mbah Suluh    :    Jika Sekarang Jombang sudah bisa meningkatkan Kandungan Bahan organik tanah sekitar 0,4%. Perlu kiranya kita terus berupaya meningkatkan.
Limbah pertanian, bahan organik lain jangan di bakar, tapi kembalikan ke lahan dalam bentuk kompos.  Kandungannnya akan terurai semua mulai N, P, K, Cu, Fe, Zn, Mn dan lain-lain sesuai kondisi bahan.
Hajing!!.... Hehehehee…. Maaf.

Tapi jangan digenangi, Karena tidak ada udara dalam tanah sehingga prosesnya nanti akan anaerob, itu yang menimbulkan Gas Metan (CH4) penyumbang pemanasan global.
Jika di bakar, ingat, hasilnya hanya arang (CO2 padat), asap (CO2 Gas) dan air yang akan menguap karena panas. CO2 itu yang menyebabkan Efek Rumah Kaca juga.

Pak Guru    :    Wah wah wah…. Kalau masalah air Kang? (Puenasaran lagi)

Mbah Suluh    :    Jika masalah ini, ada beberapa langkah yang mungkin bisa ditempuh. (Serius, mirip dosen ngasih bimbingan ke Mahasiswa)

1.    Air harus di hemat dengan menggunakan seperlunya dengan tidak digenang
2.    Simpan air tanah dengan meningkatkan kandungan Bahan organik
Karena tanah dengan Bahan organik tinggi lebih banyak menyerap air
3.    Suplay cadangan air tanah dengan sarana resapan.
Tidak harus dilahan, tapi mualailah dari rumah masing-masing (biofori, lubang barokah dll)
Hajing!!.... Maaf, bukan ini yang ke empat. Heheheee….

4.    Pertahankan cadangan air tanah dengan tanaman-tanaman.
Bulu-bulu akar yang akan mengikat butiran air, sumber air tanah juga terjaga serta suplay Oksigen akan semakin tinggi.

Pak Guru    :    Betul-betul kang… Ternyata masih banyak PR yang harus kita lakukan.. (Manggut-manggut sambil menata duduknya)
O iya, kalau masalah hama penyakit gimana hubungannya? (Sambil memegaling tangan kanannya, kesemutan sepertinya)

Mbah Suluh    :    Saya ingat waktu saya nanam jagung dulu. (Cie cie… memori indah) Ramaenya Penyakit Bulai.. ternyata punya dampak juga kok.

Pak Guru    :    Gimana ceritanya Kang? (Klamet-klamet)

Mbah Suluh    :    Dulu hampir semua lahan dalam satu hamparan terserang bulai pada Jagung.  Saya merasa ada hubungannya antara pertanian berbasis organik dengan serangan Bulai.
Alhamdulilah… lahan Saya yang tidak terserang. Kebetulan saya selalu mensuplay Bokashi di lahan saya.
Hajing!!.... Maaf.

Terus ada teman saya namanya P. Saifudin, Ketua Poktan Badang Kec. Ngoro. Juga tidak terserang, begitu juga dengan lahan milik kakaknya yang masih aman-aman saja. Keduanya juga rutin mensuplay Bokashi di lahannya. 

Lha temannya P. Saifudin namanya lupa saya, juga mengalami hal serupa.  Lahannya aman ditengah yang lain sedang dihebohkan Bulai. Kebetulan dia Jual beli kambing, kotoran kandang selalu di buang ke sawah.

Pak Guru    :    Terus Kang…(Terus-terus, kayak Kernet aja… tak gantine)
Lantas?

Mbah Suluh    :    Saya juga pernah mencoba pada lahan teman yang terserang bulai. Disemprot dengan pupuk mikro yang diselingi fungisida mulai sejak daun tanaman 2-4 helai, ternyata ada perubahan hingga bisa di panen.
Ini membuktikan juga bahwa dalam pupuk organik masih mengandung banyak unsure seperti di pupuk mikro pabrikan. Uhuk Uhuk…. (Batuk kecil)

Pak Guru    :    Emmmmm… (Manggut-manggut)

Mbah Suluh    :    Ini sebenarnya logis dan sesuai dengan Prinsip PHT yang pertama. Budidaya tanaman sehat. 
Ya seperti kita ini, ketika kurang sehat, akan mudah tertular penyakit.  Tapi ketika kondisi tidak Vit, akan mudah tertular penyakit kan…
Berarti Pak Guru sehat ini, tidak tertular pilek saya. Hehehehehhhh…. Hajing!!....

Pak Guru    :    Iya iya… hehehehhhhh
Semoga kita segera tersadar dengan kondisi ini dan membawa perubahan ke lebih baik.

Mbah Suluh    :    Ya, semoga kita bisa …. Aaamiiinnnn….

(RDP - Unit TI Kab. Jombang)

 

Comments  

 
#1 nuns 2012-08-15 11:49
salut....mbah suluh cakep n makin pinter aj. ^_^
 
 
#2 Rosyidah 2012-08-15 13:30
Terimakasih pelajarannya
 

Add comment

Security code
Refresh